Skip to content

Gila Sesaat Saat Nonton Avengers: Endgame

Halo! Nama gue Ikram Zaidan.

Perhatian! Tulisan ini ditulis seminggu yang lalu. Namun, terlambat dalam hal publikasi hingga baru publish di hari ini. Jadi, anggap aja lu lagi baca seminggu yang lalu dari hari ini.

Minggu ini, Avengers: Endgame bener-bener jadi topik perbincangan paling hot juga menjadi trending di seluruh dunia. Semua orang berebut untuk menceritakan giamana pengalaman dan perasaannya saat nonton Endgame. Orang yang berada di sebelahnya teriak marah merasa kena spoiler karena belom nonton. Namun, seorang penikmat film sejati tidak seharusnya membagikan ceritanya hingga cerita filmnya ke publik (nyepoiler).

 Begitu juga dengan gua yang bener-bener hype banget, excited, atau apalah pokoknya susah diungkapkan dengan kata-kata sehabis nonton Endgame ini. Mood gua naik hari itu juga sampe besok, besoknya lagi, sampe hari gue nulis cerita ini.

Sebagai santri yang berdomisili di pondok, merupakan sebuah halangan buat gua untuk nonton film ini. Namun, sebagai Marvel Enthusiast juga gua bener-bener kepingin nonton film ini. Salah satu faktor yang bikin gua tambah kepingin nonton adalah spoiler dari temen gue. Gua yang gak terima, lantas menjauh dan langsung bikin rencana buat nonton Avengers: Endgame.

Sore itu juga, gua langsung berangkat ke Mojokerto demi nonton Avengers: Endgame, Whatever it takes. Salah satu kata yang membuat keberanian gua tergugah untuk langsung berangkat.

Sesampainya gua di satu-satunya mall di Mojokerto, gua langsung ngarah ke bioskop buat beli tiket. Alangkah terkejutnya gua setelah hanya bisa dapet tempat duduk di paling pojok 5 baris dari depan. Meskipun begitu, gua tetap menikmati filmnya.

Beruntung, sebelum menonton gua udah pipis dua kali (gua paksa satunya) sehingga selama menonton filmnya yang berdurasi 3 jam, gua gak bakalan kebelet pipis.

 Saat filmnya diputar, gua bener-bener menikmati filmnya. Banyak scene yang bikin gua ketawa dari jokes mahal yang dibawa Marvel. Beberapa bagian cerita juga bikin gua sedih hamper pengen nangis. Di satu sisi, ada satu bagian yang bikin gua kegirangan yang rasanya pengen loncat-loncat sendiri di atas kursi bioskop (untung gua gak jadi ngelakuin hal ini).

Film Avengers: Endgame menjadi bukti sebuah keseriusan Marvel dalam menggarap setiap film-filmnya. Alhasil, filmnya pun dapat dinikmati oleh penontonnya terutama para fans-nya.

Hanya sekali menonton mungkin dirasa gak cukup bagi seorang penikmat film dari Marvel Cinematics Universe. Begitu juga gua, yang beberapa faktor tambahannya yang udah gua sebutin tadi, yaitu karena duduk di kursi pojok, paling pojok hamper di barisan depan. Jadi, kurang berasa.

Oke, sekian. Terima kasih gua ucapkan kepada para pembaca tulisan gua ini.

Published inDiaries

Be First to Comment

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *